Persis Secara Tegas Tolak RUU Ormas


dakwatuna.com – Jakarta.  Ketua umum PERSIS (Persatuan Islam) Prof. Dr. Maman Abdurrahman MA menegaskan bahwa jika RUU ormas disahkan maka sama saja dengan mematikan nilai-nilai demokrasi.

Hal itu disampaikan oleh Prof. DR. Maman Abdurrahman MA setelah memberikan ceramah di acara Tabligh Akbar Jamaah Muslimin (Hizbullah) di Bogor pada Ahad (30/6).  “Jika RUU yang mengatur ormas disahkan, maka hal itu sama saja mematikan nilai-nilai demokrasi,” kata Maman kepada wartawan.

Maman yang juga salah satu dari tokoh deklarator Konferensi Internasional Pembebasan Al-Quds dan Palestina yang dilaksanakan di Bandung pada 2012 lalu, menilai bahwa RUU tersebut dinilai terlalu membatasi pada setiap ormas.

Organisasi yang dipimpinnya, secara tegas menolak RUU tersebut. “Kami secara tegas menolak RUU ormas. RUU ini mencampuradukkan semua jenis organisasi baik yang berbadan hukum, perkumpulan, dan organisasi yang tidak berbadan hukum,” tambah Maman.

RUU Organisasi Masyarakat (RUU Ormas) yang rencananya akan disahkan pada 2 Juli mendatang masih menimbulkan reaksi penolakan dari berbagai organisasi dan LSM. Pengesahan RUU Ormas tersebut dinilai mematikan nilai-nilai demokrasi.

Badan legislatif kini tengah membahas RUU Ormas. Ada beberapa alasan yang membuat mereka bersikukuh mengesahkannya pada 2 Juli 2013.

RUU Ormas dibentuk untuk membangun ormas menjadi transparan, misalnya untuk mengetahui aliran dana yang ada para ormas. Selain itu adanya RUU Ormas dipercaya bisa membantu pemerintah untuk mendata jumlah ormas yang sedemikian banyak. Menurut data ada 65 ribu ormas yang tersebar di seluruh Indonesia.(nm/mina)

 Redaktur: Saiful Bahri
 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s