Kemenangan Jokowi Adalah Kemenangan Golongan Minoritas dan Asing


JAKARTA – Hakekatnya kemenangan Jokowi adalah kemenangan golongan minoritas Indonesia. Yaitu golongan Kristen, Katolik, Cina, Barat (Yahudi),  kaum sekuler, liberal, dan atheis.

Mereka inilah yang menjadi ‘ideolog’, pengarah, pengatur, penentu strategi, pemodal, yang memastikan Jokowi harus menang, dan menjadi presiden Indonesia.

Mereka semua berkumpul dibelakang Jokowi. Mereka dengan ideologi, konsep pemikiran, strategi, tujuan, dan mengancang perubahan bagi masa depan Indonesia, sesuai dengan keyakinan mereka, berbentuk ‘blue print’ (cetak biru), sebuah Indonesia yang sekuler (la diniyah).

Mereka bertujuan memarjinalkan golongan Islam, menghilangkan pengaruh ideologinya (keyakinan agamanya), dan melakukan penguasaan terhadap Indonesia secara ekonomi dan politik.

Dibelakang Jokowi  yang menjadi ‘stake holder’ (pemangku kepentingan), seperti golongan Kristen, Katolik, Cina, Barat (Yahudi), kaum sekuler, liberal dan atheis, secara konsisten dengan segala potensi dan kekuatan yang mereka miliki dengan menggunakan kartu ‘Jokowi’ sebagai ‘boneka’ ingin mengubah dan menguasai Indonesia.

Jokowi hanyalah bersifat sementara, atau sasaran antara. Sasaran sesungguhnya dan target mereka di tahun 2019. Mereka akan melakukan ‘take over’ langsung kekuasaan melalui pemilihan. Sekarang mereka membangun landasan  dan jembatan melalui Jokowi.

Jokowi yang sudah didandani dan dipoles dengan baju ‘Islam’,  ditambah dengan kata mantra ‘jujur’, ‘sederhana’, dan ‘merakyat’, benar-benar membuat rakyat tersihir. Mereka berhasil menjadikan Jokowi sebagai tokoh ‘antagonis’.

Tapi, hakekatnya dibalik semua itu, mereka mempunyai tujuan jangka panjang yang sangat strategis, yaitu melakukan perubahan terhadap Indonesia. Menuju Indonesia baru yaitu kehidupan rakyatnya yang sekuler (la diniyah).

Di depan mata sudah nampak menjadi jelas bagi umat Islam dan bangsa Indonesia. Tentu, bagi masa depan umat Islam, sesudah Jokowi dilantik menjadi presiden, pertama pasti akan memuaskan golongan minoritas, terutama golongan Kristen dan Katolik.

Kebijakan Jokowi pasti akan melakukan kebijakan seperti yang mereka inginkan menciptakan kebebasan beragama. Liberalisasi dibidang agama. Ini tuntutan dasar golongan Kristen dan Katolik. Tuntutan gologan Kristen dan Katolik, dicabutnya SKB Tiga Menteri, yang mengatur pendirian rumah ibadah.

Dengan kebebasan agama ini, golongan Kristen dan Katolik, maka golongan minoritas bisa bebas mengembangkan agama (melakukan pemurtadan), melalui sarana-sarana pendidikan, sosial, dan mendirikan rumah ibadah (gereja), di seluruh wilayah Indonesia.

Bahkan, Ketua DGI (Dewan Gereja Indonesia) Jenderal Simatupang, pernah mengusulkan agar Departemen Agama dibubarkan, dan diganti dengan Departemen Agama-agama.

Mengubah struktur penduduk, dan mengubah penganut agama di Indonesia. Sehingga, Indonesia secara bertahap bukan lagi mayoritas Muslim, tetapi menjadi negara Kristen. Sebagai sasaran antaranya, sekarang yang dijalankan bekerjasama dengan kaum sekuler, liberal, dan atheis menghancurkan Islam dan umatnya.

Sebelum menghancurkan ideologi (agama) kaum Muslimin di Indonesia, terlebih dahulu yang akan dihancurkan ekonomi Indonesia. Penguasaan ekonomi Indonesia oleh golongan minoritas sudah berlangsung di Indonesia. Ekonomi bangsa Indonesia sudah dikuasai oleh golongan minoritas Cina, yang umumnya beragama Kristen atau Katolik,  sejak zaman Soeharto.

Mereka inilah yang menjadi tulang punggung (backbone) Jokowi. Seperti James Riyadi (Kristen Evengelis) yang membawa gerbong dari kalangan konglomerat Cina. Sofyan Wanandi (Katolik) yang juga membawa gerbong dari kalangn konglomerat Cina. Ditambah ‘juragan’ media, Kompas (Jacob Utama) yang memberikan dukungan secara total kepada Jokowi.

Barat (Yahudi) sama juga memiliki kepentingan di Indonesia dengan berbagai perusahaan mineral dan tambang (minerba), mereka lebih senang dengan Jokowi. Jokowi akan menjamin kepentingan mereka di Indonesia.

Mereka menguasai Freeport, Newmont, Exxon, dan sejumlah sumber-sumber kekayaan alam berada di tangan mereka. Mereka ingin langgeng di Indonesia, menguasai asset yang penting bagi hajat hidup rakyat.

Dengan dijajah secara ideologi (nilai agama),  secara ekonomi, dilanjutkan dengan dijajah secara kedaulatan politik, maka penguasaan atas Indonesia oleh golongan minoritas menjadi sempurna. Dengan menggunakan kartu ‘Jokowi’, mereka bisa lebih leluasa melakukan penguasaan ekonomi dan politik atas negara dan bangsa Indonesia.

Jokowi hanya akan meneteskan setetes percikan air yang diberikan kepada bangsa Indonesia, seperti yang selalu dibanggakan dalam bentuk kartu ‘sehat’ dan kartu ‘pintar’, dan sudah menyihir 250 rakyat Indonesia.

Iming-iming Jokowi itu sudah dianggap sebagai sebuah ‘keajaiban’, dan seluruh rakyat Indonesia meyakini, bahwa Jokowi akan membawa kepada perubahan, dan kehidupan baru. Inilah sebuah mimpi-mimpi yang dibangun, dan semua itu, melalui media massa, dan mampu mengubah pandangan dan keyakinan rakyat, Jokowi dicitrakan sebagai tokoh masa depan.

Dengan tampilnya Jokowi menjadi presiden Indonesia, semakin dalam golongan minoritas mengubah bangsa Indonesia yang mayoritas Muslim ini, dan sekaligus penguasaan asset ekonomi oleh mereka. Supra struktur pemerintahan pasti akan diambil golongan minoritas, yang berjuang dan berkorban bagi Jokowi.

Mereka akan mengisi seluruh jabatan strategis di pemerintahan. Tidak ada ‘makan siang yang gratis’, semuanya harus dibayar. Jokowi harus membayar  mereka, tentu dengan kekuasaan. Ini nampak di DKI Jakarta, di mana pejabat-pejabat Phalang (Kristen), duduk dalam pemerintahan di DKI.

Pemerintahan Jokowi, mirip awal Orde Baru, di masa Soeharto, yang menyingkirkan golongan Islam, secara politik dan ekonomi. Soeharto menggandeng golongan minoritas (Kristen, Katolik, dan Cina) menjadi tulangpunggungnya dalam mengelola negara.

Termasuk dengan lahirnya lembaga CSIS, yang merupakan lembaga ‘think-thank’ Orde Baru, kolaborasi jenderal abangan, Kristen dan Katolik, dan selama hampir lebih dari 30 tahun menghancurkan umat Islam.

Akhirnya, berkuasanya golongan minoritas di Indonesia, hanyalah menciptakan perbudakan bagi golongan Islam dan kaum pribumi. Golongan Islam dan kaum pribumi hanya akan menjadi pelayan, subordinasi kekuasaan golongan Kristen, Katolik, Cina dan Barat (Yahudi), yang berada dibalik ketiak Jokowi. Mereka inilah sejatinya sebagai penguasa baru, penguasa yag sebenarnya atas Indonesia.

Pantas, Prabowo dihancurkan dengan di ‘bulli’ habis dengan berbagai isu yang negatif. Pelanggaran HAM, pembunuh, dipecat dari dinas tentara, korup, dan lainnya. Semuanya dilakukan dengan sangat masif oleh media dan media sosial pendukung Jokowi.

Sejatinya, Prabowo menjadi prototipe seorang tokoh yang memiliki jiwa nasionalis, memiliki keberfihakan kepada kepentingan nasional dan kepentingan bangsa Indonesia. Sekalipun, Prabowo berasal dari keluarga ‘kaya’ di Banyumas, tetapi Prabowo memiliki empati kepada rakyat jelata.

Tetapi, paling penting komitmen Prabowo, mengambil-alih dan menguasai kembali aset bangsa Indonesia yang sekarang berada di tangan asing. Inilah yang sangat tidak disukai oleh Barat (Yahudi) dan kalangan konglomerat Cina. Karena, pasti kepentingan mereka di Indonesia akan terganggu.

Barat dan Amerika sudah pasti tidak ingin Prabowo menjadi presiden, karena akan sulit dikendalikan. Apalagi, Prabowo menjadi presiden negara yang besar, berpenduduk 250 juta, mayoritas Muslim. Berbagai sumber di Jakarta yang dekat dengan kalangan Barat dan Amerika, menyatakan sudah sejak awal mereka tidak menginginkan Prabowo menjadi presiden. Mereka ingin presiden Indonesia tokoh yang lemah, dan mudah didikte. Itu pillihannya bukan Prabowo, tapi Jokowi.

Takdirnya, Prabowo menjadi muara kalangan Partai-Partai Islam, dan Ormas Islam, dan berbagai gerakan yang ingin menjadikan Prabowo sebagai alternatif. Prabowo memiliki sikap tegas, dan berani mengambil sikap menghadapi siapapun. Inilah yang dibutuhkan bangsa Indonesia menghadapi kekuatan global yang menjajah Indonesia.

Takdirnya pula Prabowo harus kalah. Dikalahkan oleh konspirasi golongan minoritas, Barat (Yahudi), kaum sekuler, liberal dan atheis. Rakyat memilih Jokowi. Memilih sebuah ‘boneka’ yang akan  dijadikan kendaraan mereka, menguasai Indonesia, dan memperbudak golongan Islam dan pribumi.

Persis seperti yang terjadi di Palestina, orang-orang Yahudi menguasai, menjajah, dan memperbudak bangsa Palestina. Secara permanen. Wallahu’alam.

*mashadi (voa-islam.com)

Tentang Admin

Pimpinan Wilayah Pemuda Persis Jawa Barat
Pos ini dipublikasikan di Politik dan tag . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s