Pos-pos oleh Admin

Pimpinan Wilayah Pemuda Persis Jawa Barat

LPJ PANITIA MUSWIL VII


Mendinamiskan Jam’iyyah Melalui Kaderisasi Pemimpin Umat

MUSWIL VII PEMUDA PERSIS JAWA BARAT.
Perhelatan empat tahunan musyawarah Pemuda Persis di provinsi Jawa Barat atau lebih dikenal dengan nama “MUSWIL” telah dilaksanakan seiring berakhirnya kepemimpinan Miftah Farid dan Taskylnya. MUSWIL ini berfungsi untuk menilai laporan pertanggungjawaban pimpinan wilayah, menetapkan program jihad dan memilih ketua pimpinan wilayah periode berikutnya. Dengan mengambil tema ”Mendinamiskan Jam’iyyah Melalui Kaderisasi Pemimpin Umat”, terkandung dua garis besar harapan untuk kepemimpinan wilayah jawa barat di masa periode selanjutnya sebagai berikut : pertama, terciptanya jam’iyyah yang dinamis di setiap jenjang kepemimpinan; kedua, terciptanya kader pemimpin umat yang tegas, lugas, mampu memberi solusi di setiap permasalahan baik internal mau pun eksternal denggan konsep yang jelas, sehingga menjadi wasilah terciptanya umat terbaik melalui konsep dakwah yang jelas mengajak kepada al-khair, memerintah ma’ruf dan mencegah terjadinya munkar. Sebagaimana firman-Nya dalam Q.S. Ali Imran [3] : 110.
MUSWIL kali ini digawangi oleh Agus Priatna sebagai ketua panita berhasil mendapatkan antusias yang sangat baik terlihat dari kehadiran 16 dari 17 Pimpinan Daerah dengan total 205 utusan dari 255 yang diundang. MUSWIL ini juga dihadiri oleh undangan dari Pemprov Jawa Barat, PW. Persis beserta Otonom-nya, PD. Persis Kab. Bandung, PC. Persis Bojongsoang, Aparat pemerintahan di Lingkungan wilayah kecamatan Bojongsoang, beberapa pimpinan wilayah Organisasi Kepemudaan Islam setingkat Jawa Barat serta lebih istimewa lagi MUSWIL ini juga dihadiri para ketua PW. Pemuda Persis Jawa Barat dari masa ke masa, dan diresmikan secara langsung oleh PP. Pemuda Persis H. Eka Permana Habibillah. Dalam sambutannya ketua umum PP. Pemuda Persis berpesan bahwa kader pemuda persis bukan hanya harus bisa mengaji dan mengkaji tetapi harus bisa mengamalkan. Ia juga mengamanahkan untuk bisa menjadi musyawirin yang amanah dengan memililh pemimpin berdasarkan kebutuhan bukan keinginan, dan terakhir agar menghilangkan mental merasa terbebani ketika terpilih karena itu merupakan pengkhianatan besar terhadap tanggung jawab organisasi kita sebagai organisasi kader.
Sebagaimana tema yang diangkat, figure kader pemimpin umat yang diangkat disajikan melalui seminar penyerta dengan judul ‘Tribute to KH. Isa Anshari, fikrah dan Kiprah KH. M. Isa Anshari Untuk Umat dan Bangsa’ dengan menghadirkan nara sumber H. Iman Setiawan Latief, SH selaku ketua PW. Persis Jawa Barat, Dr. Hj. Nunung Ayu Sofiati, S.Pd, MM beserta Keluarga KH. Isa Anshari dan Ust. Hadi Nur Tamadun dari staff dewan Tafkir PP. Persis.
Muswil VII ini dibagi ke dalam 4 sidang Pleno yang membahas agenda acara dan tata tertib persidangan, laporan pertanggungjawaban Pimpinan Wilayah masa jihad 2015-2019, program jihad dan Tata tertib pemilihan ketua, serta pemilihan dan pelantikan ketua terpilih masa jihad 2019-2023. Persidangan yang dipimpin oleh presedium sidang Ridwan Al-Faruqi [PD. Kab. Bogor], Wahid [PD. Kab. Garut], dan Aditya Aryo [PD. Kab. Bandung] berjalan sangat dinamis sehingga menghabiskan durasi 15 jam dan tercatat sebagai muswil Pemuda Persis Jawa Barat terlama sepanjang sejarah. Pandangan umum dari musyawirin seluruhnya menerima dan menilai cukup baik laporan pertanggungjawaban masa jihad 2015-2019, sementara fokus verifikasi yang mencolok berkaitan dengan keikutsertaan Pimpinan Wilayah terhadap dukungan salah satu calon legislatif DPRD Jabar pada PILEG 2019.
Pembahasan lain yang menguras banyak waktu, pikiran, tenaga dan emosi berkaitan dengan tata tertib pemilihan ketua, point yang cukup alot berkaitan dengan mekanisme pemilihan ketua melalui musyawarah mufakat atau melalui pemilihan dengan suara terbanyak. Permasalahan ini menghabiskan durasi dua jam sehingga diputuskan melalui voting, dan diputuskanlah mekanisme pemilihan ketua ditempuh melalui pemilihan dengan suara terbanyak. Mekanisme ini ditempuh dengan pemilihan bakal calon dari tiap utusan PD dan PC sehingga terpilihlah lima nama dengan perolehan suara terbesar yaitu; Agus Priatna, M. Edwin Khadafi dari [PD. Kota Bandung], Ilyas Rahman Ghani, Ibrahim Nasrul Haq Al-Fahmi [PD. Kab. Bandung], dan Iwan Syahrudin [PD. Kab. Bogor]. Namun pada tahap verifikasi kriteria, dua orang calon gugur sehingga tersisa tiga nama yaitu Agus Priatna, Ilyas Rahman Ghani dan Ibrahim Nasrul Haq Al-Fahmi. Pemungutan suara pun mengantrakan Agus Priatna Sebagai ketua terpilih dengan 79 suara disusul oleh Ibrahim Nasrul Haq Al-Fahmi dengan 68 suara dan Ilyas Rahman Ghani dengan 58 suara sehingga genap 205 suara tanpa abstain satu suara pun.
Dalam khutbah iftitah sebagai ketua terpilih, Agus Priatna menegaskan bahwa Muswil harus bisa membuahkan kebaikan sehingga menjadi tabungan ganjaran di hari akhir kelak, ia juga mengingatkan bahwa amanah wilayah jawa barat dengan jumlah anggota terbesar se-Indonesia, harus didukung oleh berbagai peran kader di berbagai daerah dan level pimpinan dengan diawali menghilangkan ego primordial kedaerahan yang dapat menghambat kemajuan dakwah pemuda persis di Jawa Barat.
Rangkaian acara Muswil VII ini ditutup pada jam 04.00 dini hari dengan taushiyah dari Ust. Hamdan Abu Nabhan selaku ketua II Pimpinan Pusat Pemuda Persis. Beliau memberikan bekal pemuda persis harus menjadi ashabun dan hawariyyun Persis sebagai miniatur dari islam. Beliau juga mengharapkan PW. Pemuda Persis Jabar ke depan dapat menjadi figur ibadurrahman sebagaimana dalam surat Al-Furqan:63 diantaranya point berjalan di muka bumi dengan rendah hati, karena kita tidak bisa merendahkan diri kalau tidak mengikhlaskan hati. [ Miftah Husni, Sekretaris panitia Muswil VII PW. Pemuda Persis Jawa Barat]

Pamplet


Quetes


Safari Jam’iyyah PW. Pemuda Persis Jabar (Banjar, Ciamis, Kab. Tasikmalaya, Kota Tasikmalaya, dan Kab. Garut)


Selamat dan Sukses


DIGITALISASI DAKWAH DALAM TINJAUAN KOMINFO PW PEMUDA PERSIS JABAR


Digitalisasi dakwah adalah salah satu program jihad yang digulirkan oleh kominfo Pemuda Persis Jabar, hal ini dianggap perlu untuk agar supaya penyebaran informasi dan ideologisasi Jam’iyyah yang lebih luas yang tidak mengenal batas wilayah baik regional maupun internasional, itu semua bisa terjangkau dengan akses internet dan kekuatan media komunikasi yang barbasis teknologi di era saat ini.

Media komunikasi dengan basis informasi dan teknologi yang digarap dan dikembangkan Pimpinan Wilayah Pemuda Persis ini, ke depannya bisa menjawab permasalahan serta tantangan jaman yang begitu pelik serta komplek yang tengah dihadapi oleh umat pada saat ini maupun kedepannya. Media komunikasi yang berbasiskan teknologi juga harus dimanfaatkan serta dijadikan alat untuk mengakserisasikan nilai-nilai jam’iyyah Pemuda Persis Jawa Barat dalam kehidupan masyarakat secara khusus dan dunia internasional secara global.

Digitalisasi adalah sebuah terminologi untuk menjelaskan proses alih media dari bentuk tercetak, audio, maupun video menjadi bentuk digital. (wikipedia). Sebagai sebuah proses yang sepenuhnya mengandalkan teknologi, maka proses digitalisasi membutuhkan ketrampilan teknis khusus yang harus dipelajari secara simultan. Digitalisasi disini lebih mengacu kepada digitalisasi informasi yang mengandung pengertian proses mengubah berbagai informasi, kabar, atau berita dari format analog menjadi format digital sehingga lebih mudah untuk diproduksi, disimpan, dikelola, dan didistribusikan. (wikipedia)

Dengan pengertian-pengertian di atas maka digitalisasi dakwah adalah sebuah proses untuk mengubah (merekam, mengemas, dan menyajikan) informasi dakwah dari format analog menjadi format digital sehingga lebih mudah untuk diproduksi, disimpan, dikelola, dan didistribusikan.

Digitalisasi dakwah adalah sebuah gerakan transformasi infomasi dari analog menuju digital yang mesti dilakukan untuk menyebar luaskan informasi serta menumbuh suburkan nilai-nilai Islam yang berkaitan dengan aqidah, ibadah, mupun dalam hal muamalah yang dituangkan dalam sebuah media komunikasi dalam format digital, seperti internet, medsos, web, blog, TV online, radio online, dsb. Yang ini semua suatu kemestian yang mesti digarap dan dikembangkan secara serius oleh para mujahid dakwah, sehigga terciptanya tatanan kehudipan masyarakat yang berdasarkan nila-nilai aturan Islam.

IMG-20181203-WA0000

Urgensi Digitalisasi Dakwah

Urgensi digitalisasi dakwah sesuatu yang teramat penting bila ditinggalkan, maka kita perlu melihat bagaimana salah satu contoh yang pupuler dari keberhasilan Ustadz Abdul Somad menjadi dai kondang, kemudian ustadz Adi Hidayat dan ustadz Evie Efendi. Ketiganya menjadi dikenal karena ceramah-ceramahnya dibuat dalam versi video dan disebarkan melalui Youtube. Kalau memang memegang prinsip keikhlasan dan tidak ingin populer, lihatlah dari sisi betapa dengan memposting kajian/pengajian ke Youtube pesan-pesan dakwah begitu cepat diterima banyak orang? Betapa efektifnya dakwah seperti itu, bisa diputar ulang, diakses dari manapun, kapanpun sepanjang ada akses internet.

Argumentasi lain adalah kehadiran internet yang sudah begitu melekat dalam kehidupan manusia, seperti pedang bermata dua, bisa berdampak positif dan negatif dengan sifat kebebasan dan kontennya. Karena sudah tidak bisa dilepaskan dari aktifitas sehari-hari, maka alangkah lebih baik jika semua yang peduli terhadap dakwah berlomba-lomba mengisi internet dengan konten-konten positif sehingga masyarakat lebih mudah mendapatkannya daripada konten-konten negatif. Konten positif itu salah satunya berasal dari aktifitas dakwah yang sarat ajakan untuk berbuat baik bagi manusia. Adapun konten negatif dan positif. Adapun mengenai konten-konten yang terdapat di dunia Internet dari hasil sebuah penelitian DR.Yusuf Qordawi dalam bukunya yang berjudul “nikah online” konten negatif jumlahnya 75% sedangkan konten positif sesisanya hanya berisi 25 % suatu perbandingan yang begitu jomplang yang mesti di respon dan di cari jalan keluarnya. Diantara solusi yang ditawarkan kominfo PW. Pemuda Persis Jabar untuk menjawab permasalahan tersebut dengan sebuah gerakan bernama digitalisasi dakwah.

Selanjutnya tuntutan masyarakat modern saat ini dengan mobilitas tinggi menuntut segala sesuatu bisa diraih dengan cepat bahkan instan, informasi bisa diakses dimanapun dan kapanpun karena didukung teknologi internet yang makin cepat. Dunia akan terus bergerak maju dengan digitalisasi tidak mundur ke belakang maka siapapun yang tidak mengikuti perkembangan dunia ini, akan tergilas betapapun kuat eksistensinya. Tidak ada yang abadi kecuali perubahan itu sendiri demikian kata Rhenald Kashali. Wallahu a’lam

Muswil IV