Aksi Generasi Muda Jawa Barat Menuntut Penjarakan Ahok!


img-20161027-wa0004Pada hari jum’at, 28 Oktober 2016 telah terlaksana aksi generasi muda Jawa Barat, menuntut agar Ahok penista al-Qur’an segera di jadikan tersangka dan di penjarakan.

Aksi yang terdiri dari gabungan Organisasi Kepemudaan, Mahasiswa dan Pelajar Jawa Barat mulai bergerak setelah shalat jum’at di Pusat Dakwah Islam (Pusdai) Bandung, long march ke Gedung Sate, DPRD Jawa Barat dan berakhir di Gedung Merdeka. Gedung Merdeka merupakan simbol Dunia, yakni tempat KTT Non Blok pertama dilaksanakan yakni pada tahun 1955, berkumpulnya solidaritas negara-negara se-Asia Afrika. Hal tersebut, agar seluruh dunia mengetahui bahwa Umat Islam, khususnya generasi Muda Islam tidak tinggal diam terhadap penistaan al-Qur’an oleh Ahok, kata seorang orator.

Berbagai orasi silih berganti, mulai dari Brigade Hamas Pemuda Persis, Ustadz Uus dan Anggota DPRD serta perwakilan organisasi Mahasiswa. Anggota DPRD berjanji akan meneruskan tuntutan peserta aksi kepada Pimpinan DPRD dan Polda Jabar, karena ini bukan masalah etnis cina, tapi masalah penodaan agama.

Di tengah guyuran hujan, para peserta aksi tidak henti long march sambal mengumandangkan takbir dan yel-yel “Gantung-gantung si Ahok, gantung si Ahok sekarang juga”.

Setelah sampai di gedung Merdeka, para peserta aksi melaksanakan shalat ashar di samping gedung Merdeka. Dan dilanjutkan dengan orasi, mengumandangkan teks sumpah Pemuda Islam dan pembacaan Pernyataan Sikap.

Aksi tersebut merupakan pemanasan sebelum berangkat tanggal 4 Nopember 2016 bergabung dengan seluruh elemen umat Islam se-Indonesia ke Jakarta.

Bidang Ekonomi dan Bidang HAL PW. Pemuda Persis Jabar

Bidang Ekonomi dan Bidang HAL PW. Pemuda Persis Jabar

Dalam aksi kali ini, Pimpinan Wilayah Pemuda Persis pun mengutus beberapa Pimpinan Daerah, diantaranya PD. Kab. Bandung, PD. Kota Bandung, PD. Sumedang dan Santri Nurul Iman dari Cimahi. Sedangkan Tasykil PW yang mengawal aksi diantaranya: Bidang HAL Taufiq Ibrahim, Bidang Ekonomi Shopan dan Bidang Olah Raga Asep Sobirin.

Untuk lebih lengkapnya terkait aksi dan orasi ini, silahkan tonton videonya disini.

Reportase : Asep Sobirin

Penanggung Jawab: PW. Pemuda Persis Jawa Barat

Dipublikasi di Akhbar, Aksi | Tag , , , , , , | Meninggalkan komentar

Aksi Jihad Jabar Muda: Penjarakan Ahok!


img-20161027-wa0004

UNDANGAN
AKSI BELA ISLAM & INDONESIA
GENERASI MUDA JABAR

Assalamu’alaikum WR WB

Kepada yang kami hormati:
Pimpinan Elemen Pelajar, Mahasiswa, Santri, Pemuda dan Remaja Masjid
di Tempat.

Assalamu’alaikum WR WB

Dengan ini mengundang Ikhwah fillah untuk “Aksi Bela Islam & Indonesia bersama Generasi Muda Jabar” dalam menuntut Ahok Penghina Al Qur’an (Penista Agama Islam ditetapkan sebagai TERSANGKA pada hari Jum’at, 28 Oktober 2016 jam 13.00 (sholat Jum’at di Pusdai Jabar) kemudian Longmarch ke Gedung Sate-Gedung DPRD Jabar-Polrestabes Bandung-Gedung Merdeka.

Demikian Undangan ini kami sampaikan. Atas perhatian dan kehadirannya kami sampaikan Jazakumullah khairan katsiran.

Informasi lebih lanjut:
1. Kord. Pelajar: Aris 081321413717
2. Kord. Mahasiswa: Yusuf 08977800355
3. Kord. Santri: Faris 085868763611
4. Kord. Pemuda: Dian 082317267086
5. Kord. Akhwat: Amel 085382403166

Wassalamu’alaikum WR WB
Koordinator Aksi
Zulhayadi A.P

Turut Mengundang:
A. Elemen Pelajar:
1. Pelajar Islam Indonesia (PII)
2. Brigade PII
3. Ikatan Pelajar Muhammadiyyah (IPM)
4. Hizbul Wathan
5. Tapak Suci
6. Pandu Hidayatullah
7. Hijar PUI
8. SMA Darul Hikam
9. SMA Bina Muda
10. SMA/SMK DT
11. SMK Yarsi
12. MA Al Husainiyah

B. ELEMEN MAHASISWA:
1. Kesatuan Aksi Mahasiswa Islam Indonesia (KAMMI)
2. Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM)
3. Himpunan Mahasiswa (Hima) PUI
4. Himpunan Mahasiswa Islam (HMI)
5. Front Mahasiswa Islam (FMI)
6. Lingkar Mahasiswa Islam Transformasi Sosial (Limits)

C. Elemen Santri:
1. Front Santri Indonesia
2. Pondok Qur’an
3. Santri Siap Guna (SSG) DT
4. Santri Mukim DT

D. Elemen Pemuda:
1. Pemuda Muhammadiyyah
3. Syabab Hidayatullah
4. Gema Keadilan
5. Gerakan Pemuda Islam Indonesia (GPII)
6. Pemuda PUI
7. Pemuda Persis
8. Pemuda Hisbah
9. Badan Koordinasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI)
10. Nasiatul Aisyiah (NA)

Mohon disebarluaskan ke minimal 20 teman anda
Terimakasih

Dipublikasi di Akhbar | Tag , , , , | Meninggalkan komentar

Persis: 10 Dzulhijjah 1437 Bertepatan dengan tgl 12 September 2016


14212697_293502221027862_1901855507844729341_n

Gambar | Posted on by | Tag , | Meninggalkan komentar

Subhanallah… Kungfu Ternyata Bagian Budaya Muslim China


ilustrasi-_120308133908-357BEIJING — Ilmu beladiri asli China, Kungfu ternyata telah menjadi bagian dari budaya muslim negeri tirai bambu itu. Para muslim China diketahui terlibat dalam perkembangan dan penyebaran beladiri kung fu.

Komunitas muslim di China turut andil dalam membentuk gerakan dasar kungfu. Sebut saja jurus Tan Tui yang diakui sebagai gerakan khas kungfu muslim. Gerakan ini awalnya terdiri atas 28 tahap, mengikuti jumlah huruf hijaiyah. Namun, seiring perkembangan jumlah gerakan dasar dilebur menjadi 10.

Jurus ini diciptakan Cha Shangmir, atau biasa disapa Chamir. Sehingga, sebagian masyarakat menyebut gerakan ini sebagai Cha Chuan yang juga menjadi dasar gerakan wushu kontemporer.

Mayoritas gerakan terdiri atas tinju dan menendang. Gerakan disusun berdasarkan titik pengobatan yang sering digunakan di China. Latihan gerakan secara teratur akan mendatangkan efek baik bagi tubuh. Latihan ini juga bisa membentuk tubuh menjadi lebih lentur dan kuat.

Walaupun dipandang memiliki gerakan kaku, namun Tan Tui berhasil membuktikan kualitasnya. Pada zaman dinasti Ming sejumlah master kung fu, merupakan ahli Tan Tui. Sampai sekarang tan tui masih sering dipraktekkan.Rol

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Shalawat Dalam Khutbah


 khutbahAda yang berpendapat bahwa dalam khutbah Jum’at kesatu dan kedua membaca shalawat termasuk rukunnya, berdasarkan QS 33 : 56. Mohon penjelasannya. Abdulah, Bengkulu

Ayat yang anda maksud adalah sebegai berikut:

Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat kepada Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. Q.s. 33/Al-Ahzab : 56

Ayat ini menerangkan bahwa Allah swt bershalawat kepada Nabi Muhammad saw. Demikian pula para malaikat bershalawat kepada Nabi atas perintah Allah swt. Di dalam beberapa riwayat diterangkan bahwa Allah swt bershalawat kepada Nabi saw itu maksudnya Allah menyanjung Nabi Muhammad di hadapan para malaikat dan menganugerahkan rahmat serta maghfirah-Nya kepada beliau saw. Sedangkan malaikat bershalawat kepada Nabi saw maksudnya berdo’a kebaikan untuk Nabi saw dan memohonkan ampunan serta barakahnya. Demikian di antaranya perkataan Abu al-Aliyah yang diriwayatkan oleh al-Bukhari. Tafsir Ibnu Katsir, VI : 457.

Menurut para ahli tafsir bahwa Allah swt sedang menerangkan kedudukan yang mulia hamba dan utusan-Nya ini dan bahwa Allah swt menyanjung Nabi Muhammad di hadapan malaikat muqarrabun (yang paling didekatkan) dan bahwa para malaikat pun bershalawat atas beliau. Maka Allah swt memerintahan seluruh penduduk alam rendah/dunia khususnya manusia untuk bershalawat kepada beliau. Dengan demikian, bersatulah shalawat-alam tinggi dan alam rendah, yakni shalawat Allah swt, malaikat, dan hamba-hamba-Nya.

Setelah diteliti dan dikaji tidak didapatkan satu pun hadits atau riwayat yang shahih bahwa ayat-ayat yang berkenaan dengan shalawat Allah, shalawat malaikat, dan perintah bershalawat kepada orang-orang yang beriman dikaitkan dengan upacara khutbah Jum’at. Entah sejak kapan hal itu ada dan menjadi kebiasaan kaum muslimin. Yang lebih mengherankan lagi dikhususkan pada upacara khutbah Jum’at dengan mejadikannnya sebagai rukun khutbah Jum’at. Oleh karena itu perlu kiranya dikemukakan di sini sejarah adanya shalawat pada khutbah beserta beberapa riwayat adanya shalawat pada khutbah disertai keterangan kedha’ifannya.

Berdasarkan keterangan-keterangan yang telah dipaparkan sebelumnya, tidak terdapat satu pun dari keterangan-keterangan itu yang menunjukkan bahwa dalam tahmid (memuji Allah pertanda memulai khutbah) disertakan bacaan shalawat, baik sebelum atau sesudahnya. Bahkan kami belum mendapatkan keterangan atau hadits yang shahih atau paling tidak atsar shahabat yang shahih tentang disertakannya shalawat kepada Nabi saw di dalam tahmid itu.

Setelah kami terus mencoba meneliti tentang hal itu, kami dapatkan beberapa riwayat yang menerangkan tentang hal itu, namun hadits-haditsnya tidak dapat dijadikan hujah karena sanad-sanad riwayat tersebut seluruhnya tidak terlepas dari kedla’ifan-kedla’ifan. Oleh karena itu kami merasa perlu menerangkan beberapa kedla’ifan hadits-hadits yang menerangkan adanya pembacaan shalawat di dalam tahmid sebagai berikut:

Setiap urusan yang tidak dimulai dengan memuji Allah dan shalawat kepadaku, maka terputus, kosong, dan terhapus dari barakah. H.r. Abu Ya’la, Al Irsyad, I : 449, Al Hindi, Kanzul Umal,: 2510.

Dalam kitab Subulus Salam I : 5, diterangkan:

Setiap ucapan yang tidak dimulai dengan memuji Allah dan shalawat kepadaku, maka terputus, kosong, dan terhapus dari barakah. Subulus-Salam, I : 5.

Perlu diketahui bahwa kedua redaksi hadits ini bukanlah sabda Nabi saw melainkan pernyataan yang disandarkan kepada seorang shahabat, yaitu Abu Hurairah tanpa menyebutkan bahwa itu merupakan sabda Rasulullah saw. Jadi secara sanad hadits ini mauquf. Di samping itu pada sanadnya terdapat rawi bernama Isma’il bin Abu Ziad As Syami yang dinyatakan matruk (diduga kuat pemalsu hadits) oleh ad-Daraquthni. Lihat Al Mughni fid Du’afa libnil Jauzi, I : 113.

Selain kedua redaksi hadits di atas terdapat pula riwayat lain yang menerangkan bahwa para shahabat Rasul pernah bershalawat dalam khutbahnya. Adapun riwayat-riwayatnya antara lain sebagai berikut :

Dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata: Abu Bakar duduk pada mimbar Rasulullah saw pada hari dirinya disebut khalifah Rasul. Lalu ia memuji kepada Allah dengan pujian yang memang Dia berhak mendapatkannya dan bershalawat kepada Nabi, kemudian mengulurkan kedua tangannya, lalu menempatkannya pada tempat duduk yang pernah dipergunakan Rasulullah saw ketika khutbahnya, kemudian ia berkata: “Aku mendengar Rasulullah saw. mentakwil ayat ini ya ayuuhal ladzina amanu…H.r. Ibnu Mardawaih, Al Hindi, Kanzul Ummal, juz III, hal. 271

Riwayat ini tidak shahih disebabkan menyalahi riwayat lainnya yang masyhur bahwa Abu Bakar pada saat itu berkhutbah tanpa membaca shalawat. Hal ini seperti dalam riwayat Ahmad, Abu Dawud, Ibnu Majah, Abd bin Humaid, al-Humaidi, Ibnul Mundzir, dan Ibnu Abu Hatim. Adapun haditsnya sebagai berikut:

Dari Qaisy bin Abu Hazim, sesungguhnya Abu Bakar as-Shiddiq berdiri (berkhutbah), lalu beliau bertahmid kemudian berkata: “Hai orang-orang, sesungguhnya kamu membaca ayat ini “Ya ayuhalladzina amanu…” (Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu; tiadalah orang yang sesat itu akan memberi mudarat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk.). Kami mendengar Rasulullah saw. bersabda: ‘Hai orang-orang, apabila kamu melihat kezhaliman tetapi kamu tidak dapat mengubahnya niscaya Allah akan meratakan adzab kepada mereka.”

Dengan demikian jelas sekali lafal bahwa Abu Bakar membaca shalawat merupakan idraj (tambahan) yang dla’if.

Dari Ibnu Abbas, ia berkata: “Saya membacakan kepada Abdurrahman bin Auf pada akhir kekhalifahan Umar…ketika Umar naik mimbar muadzin mulai beradzan, ketika ia selesai, Umar berdiri lalu memuji kepada Allah, menyanjung-Nya dan bershalawat atas Nabi saw kemudian berkata, ‘Amma ba’du’…H.r. Al-Bazzar, Musnad al-Bazzar, I:299-300

Riwayat ini pun menyalahi riwayat yang masyhur bahwa Umar ketika itu khutbah tanpa shalawat, seperti dalam riwayat Abdurrazaq, V : 439, Abu Hatim At Tamimi Al Bisti, At Tsiqat, II : 153, Abul Husain, Muslim Al Hajaj, At Tamyiz, I : 175. Adapun haditsnya sebagai berikut:

Dari Ibnu ‘Abbas, ia mengatakan: “Aku membacakan kepada Abdurrahman bin Auf pada kekhilafahan Umar…Ketika Umar naik mimbar mulailah muadzin adzan, ketika telah selesai dari adzannya berdirilah Umar (berkhutbah), maka beliau memuji kepada Allah dengan pujian yang memang Dia ahlinya, lalu beliau mengatakan,’Amma ba’du…”.

Di samping hadits ini terdapat pula hadits-hadits lainnya yang menerangkan tentang khutbah Umar tanpa shalawat. Seperti halnya dalam riwayat Abu Ya’la, Malik, al-Bukhari, Muslim, at-Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Abu Dawud. Adapun haditsnya sebaga berikut:

Dari Ibnu ‘Umar, ia mengatakan: “Umar berkhutbah di atas mimbar Rasulullah saw. Maka beliau memuji kepada Allah dan menyanjung-Nya, kemudian beliau mengatakan: ‘Amma ba’du, ingatlah bahwasanya khamer pengharamannya turun pada hari (dimana) ia turun, yaitu dari lima macam; dari hinthah (gandum), syair, tamr (kurma), zabib (anggur), dan ‘asl (madu)….

Ada juga riwayat yang disandarkan kepada ‘Utsman bin Affan sebagai berikut:

Dari badr bin Usman dari bapaknya, ia mengatakan: Ketika sampai kepada anggota musyawarah Usman, ia keluar dan ia adalah orang yang paling mendalam kesedihannya, lalu ia mendatangi mimbar Rasulullah saw dan berkhutbah kepada orang-orang. Maka ia bertahmid dan menyanjung Allah swt. serta bershalawat kepada Nabi saw dan ia berkata: “Sesungguhnya kalian berada di rumah benteng dan di dalam sisa-sisa umur. Maka bersegeralah kepada ajal-ajal kalian dengan kebaikan yang kalian mampu. Sungguh kalian telah datang pagi atau petang. Ingatlah, sesungguhnya dunia ini dikemas di atas tipu daya. Maka janganlah kalian terperdaya oleh dunia dan janganlah tipuan-tipuan memperdayakan kalian kepada Allah”. H.r. At-Thabari, Tarikh at-Thabari, II:589.

Pada sanad hadits ini terdapat rawi yang mubham (tidak jelas), yakni hanya diterangkan ammuhu (pamannya). Sedangkan dalam kitab-kitab rijal tidak ada keterangan bahwa Badr bin Usman pernah menerima hadits dari pamannya. Dengan demikian hadits ini dla’if karena ada rawi yang mubham dan sanadnya munqathi’ (terputus).

Ada juga yang disandarkan kepada Ali bin Abu Thalib yakni sebagai berikut:

Dari Aun bin Abu Juhaifah, ia berkata: Bapakku di antara …Ali, dan ia berada di bawah mimbar, lalu ia menceritakan kepadaku bahwa Ali naik mimbar lalu bertahmid dan bershalawat kepada Nabi saw. Lalu ia berkata: “Yang terbaik di antara umat ini setelah Nabi adalah Abu Bakar, yang kedua Umar.” Dan ia berkata: “Allah menetapkan kebaikan kepada siapa yang dikehendaki-Nya.” H.r. Abdullah bin Ahmad, Musnad Ahmad I:106, Fadhailus Shahabah, I:306, as-Sunnah, II:581

Khutbah Ali pada hadits di atas, disampaikan di Kufah setelah usai perang Nahrawan (melawan kaum Khawarij) yang terjadi pada tahun 38 H/658 M (Lihat, Tarikh Ibnu Asakir, XXXXIV:207; Tarikh Baghdad, XI:124; Fathul Bari, VII:386) atau 2 tahun sebelum Ali meninggal dunia (tahun 40 H/660 M). Khutbah tersebut diriwayatkan oleh 80 orang lebih dari kalangan shahabat maupun tabi’in. Dilihat dari thuruq (jalur periwayatan), riwayat Abu Juhaifah dan Abdu Khair paling banyak jumlahnya. Riwayat Abu Juhaifah diriwayatkan oleh 10 orang, antara lain ‘Aun bin Abu Juhaifah, al-Hakam bin Utaibah, Yazid bin Abu Ziyad, Abdullah bin Abus Safar, Abu Ishaq as-Sabi’i, Hushain bin Abdurrahman.

Dari uraian di atas dapat disimpulkan sebagai berikut:

Dilihat dari redaksi secara umum, riwayat shalawat dalam tahmid terbagi kepada tiga macam: Pertama, disertai tahmid dan shalawat. Kedua, disertai tahmid tanpa shalawat. Ketiga, hanya disebutkan berkhutbah tanpa keterangan tahmid dan shalawat.

Dilihat dari mukharrij (pencatat hadits), khutbah ‘Ali di atas paling banyak, diriwayatkan oleh Ibnu Asakir dan Abdullah bin Ahmad. Abdullah bin Ahmad meriwayatkan dari 17 guru yang bersumber dari empat orang murid Ali bin Abu Thalib: Abu Juhaifah, Abdu Khair bin Yazid al-Hamdani, Alqamah bin Qais, dan al-Harits.

Setelah memperhatikan: (a) Tarikh periwayatan bahwa khutbah itu disampaikan oleh Ali pada waktu dan tempat yang sama. (b) Keterangan tanpa salam dan shalawat diriwayatkan oleh lebih dari 40 orang yang bersumber dari Abu Juhaifah, Abdu Khair, Ibnu Abas, Alqamah bin Qais, dan lain-lain. (c) Keterangan dengan salam dan shalawat hanya diriwayatkan oleh dua orang yang juga bersumber dari Abu Juhaifah melalui Abu Khalid az-Zayat, dari ‘Aun. Kami berkesimpulan bahwa riwayat yang menerangkan Ali bershalawat pada versi Abdullah bin Ahmad statusnya dla’if karena mukhalafah ats-tsiqat (menyalahi rawi-rawi tsiqat) dalam bentuk idraj fil matan (penambahan kalimat pada matan), yakni kalimat: “bershalawat kepada Nabi” setelah kalimat “bertahmid kepada Allah dan menyanjung-Nya”.

Penambahan ini bersumber dari murid Abdullah bin Ahmad bernama Ahmad bin Ja’far al-Qathi’i. Dalam riwayat lain diterangkan

Ali bin Abu Thalib berkhutbah pada suatu hari, maka ia bertahmid dan menyanjung Allah swt serta bershalawat kepada Nabi saw, kemudian berkata: “Wahai hamba-hamba Allah, janganlah kalian tertipu oleh kehidupan dunia karena dunia adalah rumah ujian dan bencana yang diperingan dengan kehancuran telah dimaklum, dengan ukuran yang telah tetap, dan setiap apa yang ada padanya akan hilang…H.r. Ibnu Asakir, Tarikh Ibnu Asakir, XXXXII:500, Kanzul Ummal, juz XIV, hal. 251; Ahmad bin Marwan ad-Dinuri, al-Mujalasah wa Jawahirul ‘Ilmi, I:364. Kata Ahmad bin Marwan, “Isnaduhu dha’ifun jiddan (sanad hadits ini sangat daif)

Dengan demikian hadits-hadits yang menunjukkan adanya membaca shalawat pada tahmid di awal khutbah, kedla’ifannya sangat parah bahkan ada yang palsu. Apalagi dijadikan rukun khutbah Jum’at sampai dinyatakan khutbah tidak sah tanpa shalawat. Hal ini sungguh berlebihan, dan jauh dari dalil-dalil yang shahih.

Adapun tentang penulisan shalawat pada tahmid di dalam kitab-kitab mulai terjadi pada pertengahan zaman Abasiyyah, karena ternyata dalam kitab-kitab yang ditulis pada masa sebelumnya tidak ada shalawat pada permulaannya, seperti Shahih al-Bukhari dan lainnya. Khilafah Abbasiyah berkuasa sejak tahun 132 H/750 M hingga 656 H/1258 M (Lihat, Khulashah Tarikh Tasyri’ al-Islami, 1985:46 Lihat pula, Fathul Bari, I:9)

Di dalam kitab Fathul Bari diterangkan: “Kemudian yang berkata demikian (khutbah tanpa tahmid dan syahadat) karena mereka melihat imam-imam dari guru-guru Imam al-Bukhari dan guru-guru para guru al-Bukhari, seperti Malik dalam al-Muwatha, Abdurrazaq dalam al-Mushannaf, Ahmad dalam al-Musnad hingga tak terhitung lagi banyaknya dari para imam yang memulai karyanya tidak lebih dari basmalah.”

Dipublikasi di Bidang Dakwah | Tag , | Meninggalkan komentar

Kunjungan Kerja PW Jabar ke Bekasi & Pembinaan Jam’iyyah Pemuda Persis


14022156_1123624641054219_788450763707428800_nPada Ahad (21/8) Pimpinan Wilayah Pemuda Persatuan Islam Jawa Barat melaksanakan kunjungan kerja sekaligus pembinaan Jam’iyyah kepada Pemuda Persis Bekasi. Dalam kunjungan ini Ketua PW Miftah Farid mengikut sertakan beberapa tasykil, diantaranya Syamsu Rijal (Sekretaris), Yusuf Taufiq, Asep Sobirin (Bidang Administrasi), Saefudin (Bidang Jam’iyyah), dan Endang Nashrudin (Bidang Publikasi).

“Pimpinan Wilayah begitu antusias dan mengapresiasi terhadap perkembangan Dakwah Pemuda Persis Bekasi baru-baru ini” begitu sambutan Ketua PW Miftah Farid dalam pembinaan Jam’iyyah ini. Dihadapan sejumlah senior dan kader Pemuda Persis Bekasi, PW berinteraksi berkenaan kejam’iyyahan khususnya administrasi dan mekanisme organisasi Pemuda Persis saat ini.

Dalam diskusi yang cukup intens ini, menghasilkan beberapa kesepakatan, diantaranya: akan menyelenggarakan Ma’ruf Pemuda Persis Bekasi, dan akan ditindak lanjuti dengan mendirikan 2 Pimpinan Cabang di Kota Bekasi ini. (AS)

Dipublikasi di Akhbar, Bidang Jam'iyyah, Kunjungan Kerja | Tag , , | 2 Komentar

Perkuat Gerakan Anti Syiah, Jundullah ANNAS Gelar Diklat di Bandung


Perkuat Gerakan Anti Syiah, Jundullah ANNAS Gelar Diklat di Bandung - Headlineislam

Bandung – Ratusan Laskar Jundullah Aliansi Nasional Anti Syiah (ANNAS) mengikuti pendidikan dan pelatihan (diklat) untuk memperluas gerakan dakwah di Bandung pada Ahad (14/8/2016).

 Ketua Jundullah ANNAS Pusat, Ustaz Muhammad Abdul Hadi mengatakan, tujuan diklat ini dalam menyatukan potensi para dai dan relawan yang anti dengan kelompok Syiah.

 “Acara ini diikuti oleh peserta dari Jawa Barat, Banten dan DKI Jakarta. Mereka dikumpulkan untuk memperkuat gerakan ANNAS dalam membentengi akidah umat dari bahaya Syiah,” ujar Ustaz Hadi kepada Suara Islam Online, Senin (15/8).

 Acara yang diikuti kurang lebih 400 peserta itu, juga dihadiri perwakilan dari daerah seperti Medan, Balikpapan dan Samarinda.

 Ustaz Hadi berharap dengan kegiatan tersebut bisa memperluas gerakan dakwah khususnya tentang masalah Syiah.

 “Sasaran kegiatan ANNAS adalah untuk memperluas informasi ke seluruh masyarakat Indonesia akan bahaya Syiah terhadap akidah Islam dan juga bahaya terhadap negara kesaturan republik Indonesia,” tandasnya. (SI Online)

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Tokoh Intelektual Persis Berikan Kesaksian Ahli di MK


photo_2016-08-24_12-44-00-640x349

Persidangan Uji Materil UU KUHP Pasal 284, 285, dan 292 tentang Perzinaan, Perkosaan, dan Pencabulan Sesama jenis kembali memasuki periode persidangan ke-5 pada tanggal 23 Agustus 2016 kemarin. Para pemohon menghadirkan kembali tiga orang saksi ahli untuk memperkuat permohonan mereka. Kali ini yang dihadirkan adalah Dr. Atip Latifulhayat (Intelektual Persis dan Dosen FH Unpad); Dr. Asrorun Niam Saleh (Ketua KPAI), dan Dr. Hamid Chalid (Dosen FHUI).

Dalam kesaksiannya, semua ahli dengan tegas mendukung Uji Materil yang diajukan para pemohon. Dari sudut pandanga Hak Asasi Manusia (HAM) yang disampaikan Dr. Atip Latifulhayat, permohonan tersebut sama sekali tidak bertentangan dengan hakikat dari HAM itu sendiri, yaitu “memanusiakan manusia”. Atip menilai bahwa dalam memahami HAM jangan terjebak dengan Deklarasi Universal HAM. Deklarasi tersebut hanya formulasi kesepakatan di antara negara tertentu tentang “nilai” universal HAM. Walaupun disebut “universal”, pada kenyataannya banyak negara yang tidak menyetujui isinya. Itu berarti DUHAM yang diklaim sebagai “universal” ternyata tidak. DUHAM yang ada sekarang ini sangat “Eropa sentris”. Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Akhbar, Persis, Tokoh Persis | Tag , | Meninggalkan komentar

PERSIS Jabar Akan Menggelar Muswil ke-VI di Bandung


Logo-Persis-Jabar-Edit

Musyawarah Wilayah (Muswil) Persatuan Islam (Persis) Jawa Barat (Jabar) yang ke-VI akan segera digelar. Pelaksanaan Muswil tersebut akan diselenggarakan pada 27 Shafar 1437 H yang bertepatan dengan 27 November 2016 M, dengan mengambil tempat di Hotel Grand Pasundan Kota Bandung, Jawa Barat. Hal tersebut  berdasarkan hasil Rapat PW. Persis Jabar pada 31 Mei 2016 di Bandung.

Muswil Persis ini pun berbarengan dengan Muswil Persatuan Islam Istri (Persistri) yang ke-V, sedangkan bagian otonom yang lain, seperti Pemuda Persis sudah melaksanakan Muswil setahun yang lalu, dimana Ketua yang terpilih Miftah Farid menggantikan Ketua PW. Pemuda Persis sebelumnya, Syarif Hidayat.

Walaupun Muswil ini merupakan hajatan Persis dan Persistri, namun sejumlah tasykil dari otonom pun di libatkan sebagai Panitia, di antaranya Pemuda Persis, Pemudi Persis, Hima Persis dan Himi Persis, hal tersebut terungkap dalam rapat perdana antara Persis dan bagian Otonom di Bandung belum lama ini, dengan keluarnya SK Pengangkatan Kepanitiaan Muswil VI PW. Persis dan PW. Persistri Jabar, yang ditanda tangani oleh Ketua PW. Persis, Syamsul Falah dan Sekretaris, Dadang A Fahmi.

Dalam SK tersebut, terlampir pula susunan Panitia Muswil, sebagai Ketua Panitia Pengarah/SC oleh Iman Setiawan Latief dan Achmad Faisal sebagai Ketua Panitia Pelaksana.

Penulis: Anggota Sie Pub dan Dok, Asep Sobirin

Sumber Foto: Sigabah.com

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Strategi dan Bentuk-bentuk Komunikasi Organisasi Persis pada Masa Sekarang dan Implikasinya


dr-ihsan-640x416

Bandung – Dr. Ihsan Setiadi Latief, M.Si mempresentasikan Desertasinya “Komunikasi Organisasi Persatuan Islam dalam menyebarkan faham keagamaan Persis dan implikasinya terhadap perkembangan organisasi Persis di Indonesia” pada hari senin (25) di Fakultas Ilmu Komunikasi – UNPAD.

Penelitian ini mengkaji komunikasi organisasi Persatuan Islam dalam menyebarkan faham keagamaan Persis dan implikasinya terhadap perkembangan organisasi Persis di Indonesia. Masalah yang dikaji difokuskan kepada pergeseran paradigma komunikasi organisasi dan komunikasi dakwah Persis terhadap umat Islam, khususnya anggota organisasi ini, dan implikasinya terhadap perkembangan jam’iyyah di daerah. Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengungkap bagaimana strategi dan bentuk-bentuk komunikasi organisasi Persis pada masa sekarang dan apa implikasinya terhadap perkembangan organisasi.

Penelitian ini menggunakan perspektif komunikasi organisasi. Komunikasi organisasi memiliki struktur baik yang bersifat vertikal, horizontal, diagonal, komunikasi ke dalam dan ke luar organisasi, komunikasi formal dan komunikasi informal dan bentuk-bentuk lainnya yang tentu saja berakibat pada hasil dari komunikasi organisasi diantara pihak-pihak yang berkomunikasi. Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Disertasi, Persis, Tokoh Persis | Tag , , , | Meninggalkan komentar